Report: JagatOC Intel XTU Challenge, 31 Maret 2015

Reading time:
April 2, 2015

Babak Final

Para Finalis
Para Finalis JagatOC Intel XTU Challenge, bersama juri dan sponsor

Untuk 5 tim yang lolos ke Final, panitia kembali memberikan kejutan untuk membuat lomba lebih menarik: babak final akan dilakukan secara individual! Ya, panitia membagi babak final menjadi dua tahap terpisah, yang harus dijalankan hanya oleh salah satu anggota tim! Sayangnya tim dari Univ. Tarumanegara yang hanya beranggotakan satu orang harus memilih salah satu tahap dan tidak bisa mengikuti kedua tahap seperti tim lain yang beranggotakan dua orang.

Benchmark tahap pertama adalah Cinebench R11.5, dan 3DMark Ice Storm, sedangkan benchmark tahap kedua adalah Intel XTU benchmark.

 

Final, Tahap 1

DSC00612
Jesse ‘bboyjezz’ dari JagatOC Team(kiri), memberi pengarahan untuk membuat screenshot validasi

 

Di tahap pertama, para peserta harus menjalankan benchmark Cinebench R11.5 dan 3DMark Ice Storm, dengan limit waktu 1 jam 15 menit. Meskipun harus berkompetisi secara individual, semua peserta terlihat tenang dan tidak panik, dan mulai mencatatkan skor demi skor yang mengisi scoreboard. Nampaknya disini mereka sudah mulai bisa menguasai tuning prosesor dengan utility Intel XTU.

_MG_9025
Tim Tivest(PNJ) – Pemimpin 3DMark Ice Storm
_MG_9049
Revin dari Tim TBel OC, mencoba mengejar skor Cinebench tim Kelas Bunga Matahari
IMG_1559
Overclocker wanita dari Univ. Multimedia Nusantara, sempat memberikan perlawanan berarti meski minim pengalaman
DSC00618
Faris dari Tim Kelas Bunga Matahari (UGM), membawa tim-nya memimpin pertandingan babak final sesi 1

 

Kejar-kejaran skor sangat terasa di babak final, dimana tim TBel OC( Univ. Bina Nusantara) dan Kelas Bunga Matahari (UGM) selalu bertukar posisi setiap beberapa menit dengan berbagai skor mereka. Tidak lupa juga, Tim MDL dari Univ. Multimedia Nusantara, satu-satunya tim dengan overclocker wanita, masih mampu memberikan perlawanan yang berarti dengan mencatatkan beberapa skor yang sempat mengejutkan pesaing mereka.

Ada begitu banyak skor fantastis yang dicatatkan pada akhir sesi ini, misalnya saja Cinebench R11.5 bernilai 3.82 Point dari Tim Kelas Bunga Matahari(UGM) dengan clock prosesor 4.5Ghz. Ada juga yang membuat papan skor berubah seperti hasil dari tim Tivest(PNJ) dengan 3DMark Ice Storm tertinggi pada kompetisi ini dengan nilai 53382, hasil tersebut dicatatkan pada beberapa menit sebuah Final tahap satu selesai!

 

Babak Final, Tahap 2

Intel XTU

Tahap dua pada Babak Final akan mengakhiri lomba JagatOC Intel XTU Challenge. Pada tahap tersebut para peserta harus menjalankan Intel XTU Benchmark, sebuah benchmark yang memakan waktu cukup lama saat dijalankan pada prosesor dual-core, dan juga luar biasa menyiksa prosesor dibandingkan benchmark lainnya. Benchmark ini akan menentukan siapa yang akan memenangkan kompetisi JagatOC Intel XTU Challenge.

DSC00654
Wilson dari tim Kelas Bunga Matahari(UGM), memasang berbagai fan untuk membantu pendinginan prosesor
_MG_9067
Dani Ibrahim dari PNJ, masih berkutat dengan berbagai setting untuk mengoptimalkan XTU
DSC00662
Tim dari Univ. Tarumanegara, mencoba mengejar ketertinggalannya di sesi 1
_MG_9068
Raut wajah serius dari anggota tim MDL (Univ. Multimedia Nusantara) ketika mencoba berbagai opsi setting RAM yang tersedia
DSC00710
Lukas dari tim TBel OC, tersenyum lebar ketika berhasil memimpin pertandingan

 

Pada awal babak kedua, banyak peserta yang belum berpengalaman menjalankan XTU langsung disambut dengan BSOD karena prosesor mereka overheat. Setelah bisa beradaptasi dengan keadaan ini barulah mulai satu demi satu skor muncul. Pada tahap kedua, kejar-kejaran skor terhenti di tengah pertandingan karena para peserta langsung menemui limitasi prosesor mereka yang terjadi karena suhu tinggi, dan disini mereka baru menyadari bahwa pada benchmark XTU mereka akan membutuhkan tuning memori yang optimal untuk memaksimalkan skor, tidak hanya kecepatan prosesor saja.

Skor dari Tim Tivest pada XTU - Suhu CPU mereka sudah mencapai 91 C!
Skor dari Tim Tivest pada XTU – Suhu CPU mereka sudah mencapai 91 C!
DSC00708
Tuning memori DDR3 wajib dilakukan untuk mencapai skor tinggi pada XTU Benchmark!

Perlahan-lahan, para peserta mulai memahami cara untuk melakukan tuning memori DDR3 dan mendapat beberapa poin tambahan. Ada kejadian unik, dimana ada dua tim yang berhasil menjalankan XTU dengan setting kecepatan prosesor sama (4.5Ghz), namun konfigurasi RAM-nya berbeda, yakni tim TBel OC dan Tim Kelas Bunga Matahari(UGM).

Setting tim TBel OC - DDR3-2133Mhz, 10-11-11-28 2T
Setting tim TBel OC – DDR3-2133Mhz, 10-11-11-28 2T

 

UGM_xtuRAM
Setting tim Kelas Bunga Matahari(UGM), DDR3-2200Mhz, 13-14-14-32 2T

 

Kedua konfigurasi ini memberikan hasil yang berbeda, Tim TBel OC dengan DDR3-2133 timing 10-11-11-28 mendapat skor 331, sedangkan tim Kelas Bunga Matahari(UGM) mencatatkan pencapaian clock RAM tertinggi selama lomba ini dengan DDR3-2200 CL13-14-14-32, mendapat skor 328. Perbedaan yang sangat tipis sekali! Nampaknya meski sudah berhasil berjalan pada clock RAM tinggi, latency yang agak longgar membuat pencapaian skor dari Tim UGM sedikit kurang optimal.

Kedua tim tersebut terus berusaha mengoptimalkan konfigurasi RAM mereka, namun pada akhirnya Tim Kelas Bunga Matahari harus dipaksa menyerah ketika mereka tidak berhasil mengoptimalkan timing dari RAM mereka. Pada run terakhir mereka, tim TBel OC masih mencatatkan skor terakhir 337.

 

Load Comments

Extreme OC

February 23, 2021 - 0

Review Cooler Master ML360 SUB-ZERO (+ Overclocking Core i9-10900K @ 6 Ghz )

Review Cooler Master ML360 SUB-ZERO (English Version) Cooling in a…
November 28, 2019 - 0

Overclocking Extreme AMD 3rd Gen Ryzen Threadripper 3970X : Rekor Dunia Berjatuhan!

Setelah mengumumkan kemunculannya pada awal November ini, AMD akhirnya meluncurkan…
September 16, 2019 - 0

Overclocking RAM di MSI MPG Z390I Gaming Edge AC : Motherboard Pemecah Rekor DDR4-6000

Lebih Dekat Dengan MSI Z390I Gaming Edge AC – Extreme…
October 10, 2018 - 0

Overclocking Review Gigabyte Z390 AORUS MASTER : Watercooling + LN2 Cooling

BIOS & Overclocking Video: BIOS Hands-on Berikut ini kami memberikan…

Easy OC

December 19, 2020 - 0

Easy Overclocking Intel Core i5-10600K & Core i7-10700K

Prosesor Intel Core 10th Gen ‘Comet Lake’ merupakan prosesor yang…
October 11, 2018 - 0

Hands-On Feature: Asus ROG AI Overclocking (di ROG Maximus XI Hero Wi-Fi)

Hasil Pengujian: Pada halaman sebelumnya sudah dibahas mengenai berbagai opsi…
February 16, 2018 - 0

Overclocking RAM Murah dan Mudah: Memory Try It pada MSI A320M Pro-VD/S (Ryzen 3 2200G ‘Raven Ridge’)

Benchmark Sintetis (3DMark Fire Strike – Graphics Score) Berikut ini…
August 21, 2017 - 0

Easy OC Core i9-7900X di MSI X299 Tomahawk Arctic: Enhanced Turbo dan GameBoost

Test – CPU OC Performance Pada keadaan default, Core i9-7900X…

General OC

August 5, 2021 - 0

Test : Overclocking IGP Radeon Vega (Ryzen 7 5700G) di MSI B550I GAMING EGDE WIFI

Prosesor Ryzen 5000 G-series ‘Cezanne’ baru saja hadir untuk DIY…
June 9, 2021 - 0

G.Skill rilis Trident Z Royal Elite DDR4-4000 CL14 32 GB Kit : Kapasitas Besar, Frekuensi Tinggi, Latency Ketat

Sebagai produsen RAM yang nampaknya tidak berhenti mengejar performa tertinggi,…
April 17, 2021 - 0

G.Skill Umumkan Trident Z Royal Elite : Sampai Kecepatan DDR4-5333 CL22

G.Skill, produsen RAM ternama yang terkenal dengan kemampuan overclocking-nya, mengumumkan…
March 30, 2021 - 0

Overclocking & Hands-on Review : Gigabyte Z590I AORUS ULTRA Mini-ITX (di Core i7-10700K)

Generasi motherboard next-gen dari Intel sudah mulai berdatangan, dan ini…